20 May 2006

pandangan belakang

Memandang belakang seseorang yg berjalan meninggalkan kita. Semakin menjauh. Semakin mengecil. Semakin hilang. Dan pandangan belakang ini menjadi gambaran terakhir kita tentangnya.

Tak tahu yang mana lebih perit. Menjadi orang yang berjalan pergi, atau menjadi orang yang ditinggalkan. Memandangkan aku berada di pihak yang 'ditinggalkan’, hanya memandang belakang orang yang pergi dan perlahan-lahan merasai kehilangannya. Isk.

Musim perpisahan. Waktu di mana sesuatu yang sebelum ini hanya perkara biasa menjadi sesuatu yang sangat bermakna. Kalau dulu tiada perasaan istimewa, tapi sekarang..rasa sayu dan hiba. Betullah kata orang “Kita hanya akan mengetahui nilai sesuatu itu, bila ia sudah tiada ”. Dan bila sampai saat berpisah, segala yang buruk hilang, yang dikenang hanya yang manis dan indah belaka. Yang terbayang di mata, waktu2 ketawa, masa berkumpul dan bercerita, wajah-wajah ceria yang menemani hari-hari semalam. Segala kisah yang tercipta bagai layar skrin yang diulang tayang. Yang menjadikan berpisah jadi lebih payah.

Hakikat kehidupan. Yang hidup pasti mati. Hari ni berjumpa, satu hari akan berpisah. Seberat mana pun menerima, atau betapa seksanya merasa, percayalah…rasa sedih, teringat2, terkenang2 ni, tidak akan lama. Masa akan mengubat, dan kehadiran orang-orang baru akan mengisi ruang, yang bakal mewarnakan hari2 esok kita. Pun begitu, yang mengganti pastinya tak sama dengan yang pergi. Begitulah dunia ni, manusia akan sentiasa datang dan pergi dalam hidup kita.

Namun, tiada salahnya menghayati waktu2 ‘kelabu perpisahan’ ini, dan mengakui akan perasaan yang tidak gembira melihat lambaian ‘selamat tinggal’ mereka. Bersedihlah, menangislah…tapi, jangan lama.

Terus memandang belakang orang yang melambai pergi, ingin merakam ‘kenangan’ terakhir ini sampai bila-bila.

Haihhh…=/


“Apabila kita melihat dengan hati yang tenang, perpisahan sebenarnya adalah satu perkara yang biasa berlaku di mana-mana..”

1 comment:

Adi Ramli said...

Memandu kereta memerlukan fokus sepenuhnya terhadap apa yg berada di hadapan. Hanya sekali-sekala sahaja kita akan memandang cermin sisi atau jeling2 cermin tengah (apa ke namanye ntah.. "rear view mirror" kot..).

Pada waktu tertentu je kita akan menggunakan sepenuhnya cermin2 tersebut untuk memandang belakang. Sama ada ketika nak masuk (atau keluar) parking, nak memotong, atau nak masuk simpang.

Tapi kalau memandu tak tgk depan, asyik dok tgk belakang, silap2 kita yang masuk longkang. Kalau time tu kita memandu sorang, takpelah jugak. Tapi kalau bawa penumpang lain, kan dah menyusahkan orang lain?

Maka begitulah juga dengan kehidupan. Go forward and no turning back. Unless, in certain time, you have to turn back so that you will keep on the right track. Yang lepas tak dapat diubah, tetapi dapat menjadi panduan, pedoman dan guideline untuk kita membuat pilihan terhadap apa yang berada di hadapan.

Tapi semuanya terpulang pada "CARA PEMANDUAN" masing2. Orang yg jenis pandu laju mcm kereta F1, fokus utamanya ialah di hadapan. Tapi kalau orang jenis nak makan angin, dia bawak slow, sebab fokusnya ialah nak melihat2 sekeliling.

Persoalannya: Kita ni masing2 termasuk dalam jenis yang mana?

Sekadar pandangan..